<!-- --><style type="text/css">@import url(https://www.blogger.com/static/v1/v-css/navbar/3334278262-classic.css); div.b-mobile {display:none;} </style> </head> <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d8474564113195893538\x26blogName\x3dwhen+I\x27m+on+queue\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dSILVER\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://fahamokha90.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://fahamokha90.blogspot.com/\x26vt\x3d2843336287746015661', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>

authorchatlinksarchivesgallery


Thursday, June 30, 2016
197. Pencinta Perjalanan - Edisi Jogjakarta 2 @ Thursday, June 30, 2016

0 note (s)

Beberapa kilometer mendekati Gunung Kidul; destinasi yang seterusnya, kami terperangkap di tengah-tengah macet di pergunungan. Aneh, situasi yang jarang berlaku di tanah air sendiri, lebih aneh, hampir semua kenderaan di Jogja menggunakan transmisi manual. (mungkin selalu berlaku di Cameron Highland - entah, aku tidak pernah sampai ke sana). Van putih di hadapan hampir-hampir melanggar Toyota Hiace milik Pak Bambang, dia terjerit sedikit, mujur tidak terjadi kemalangan harta. Melintasi Bukit Bintang, area keren buat anak-anak muda di sini berehat-rehat di malam hari, namun tak sempat kami singgahi. Ada agenda penting pagi ini - temanya bermain air! Pertama: aktiviti separa lasak di Goa Pindul - untuk yang tidak pandai berenang seperti aku. Macet di pergunungan, ditambah macet hujung minggu, menyebabkan kami lewat tiba di kawasan rekreasi yang penuh dengan anak-anak sekolah, tak ubah sibuknya seperti di Prambanan. Kami diangkut menggunakan trak kecil bak anak-anak kambing yang di bawa ke bibir Goa Pindul untuk upacara penyembelihan. Pakej yang dipilih, Cave Tubing Goa Pindul dan River Tubing Kali Oyo dan kumpulan kami ditemani pemandu muda yang wajahnya persis Irwansyah (ditulis separa sedar lol). Aku percaya, asal permulaan aktiviti menyelusuri gua menggunakan pelambung getah ini adalah untuk menikmati kecantikan alam semulajadi; misteri gua yang terpendam ribuan tahun dahulu; mengintai anak-anak kelawar pemakan buah terbang di bumbung gua, dan ya ada ruangan besar dengan bumbung terbuka di tengah-tengah gua - mitos tempatan di sini percaya, lowongan cahaya itu datangnya dari surga, dan ada bidadari-bidarari yang kadang turun ke bumi mandi-manda di situ. Gituh. Irwansyah - pemandu kami itu bercanda, "Bidadarinya masih muncul di sini, tetapi sambil ber-selfie." Pun begitu, realitinya, cuti sekolah menyesakkan susur air ke dalam gua tersebut. Tersekat lebih 20 minit di pintu masuk, tetapi ternyata penantian ini berbaloi. Menyusuri laluan gua yang kelam, terbuai-buai di atas pelambung yang selesa, aku disapa rasa mahu tidur. Haha.

River Tubing Kali Oyo lebih ekstrem, tidaklah ekstrem seperti berakit di sungai deras, tetapi ya airnya sedikit lebih deras berbanding di dalam Goa Pindul. Kami menikmati saat-saat bersendirian berendam di dalam air sungai Oyo bertemankan pelampung gergasi dan komentar-komentar rakan Indonesia yang teruja bertemu jiran dari Malaysia ("Kak Ros ya!" - dipetik dari Upin Ipin). Di penghujung perjalanan air kami, Irwansyah bertanya jika kami ingin cuba berenang di pinggir sungai yang katanya cetek. Aku tidak adventurous tentang ini, tetapi kerana teman yang lain sungguh bersemangat, maka pelampung dicampak ke tepi dan kami terapung (lebih banyak tenggelam) dengan bantuan jaket keselamatan. Tak seorang dua yang tiba-tiba fasih berbahasa Indonesia, "Tolong mbak mas, tolong lemas! Bantuin kami!" Pengalaman yang sesak buatku, terapung dan hilang punca tarikan graviti - walaupun sebenarnya lucu juga bila difikirkan. Seperti biasa, makan tengahhari kami - Ayam Penyet (jadi yang paling sedap di Jogja akibat berendam terlalu lama dalam air) di kelilingi sawah padi menghijau. Pak Bambang yang ada bersama, berkata citarasa tempatan dan rakyat Malaysia tidak banyak bezanya, masing-masing bisa tahan dengan kepedasan maksima. Aneh sekali, sambal ini yang paling pedas kami pernah rasa, jadi masing-masing pulang dengan berbibir tebal merah sekali.


Perjalanan ke Parangtritis, pantai liburan lokal dengan balutan misteri, mengambil masa lebih kurang 2 jam dari Gunung Kidul. Kami singgah di Gumuk Pasir Parangkusomo yang terletak tidak jauh dari pantai kerana Am, teman seperjalanan berharap dapat mencuba bermain papan luncur di perbukitan pasir yang terbesar di Asia Tenggara itu. Malangnya masa kami di sana tidak lama, terkejar-kejar pula ke Parangtritis kerana matahari mulai terbenam. Itu yang ditunggu-tunggu. Namun begitu, sekali lagi, matahari bak malu-malu kucing, menyorok di belakang tabir awan mendung di pinggir Jogja. Senja itu bagiku hanyalah suam-suam kuku sahaja dek terlepas matahari terbenam buat sekian kalinya, tetapi awan mendung di Parangtritis dan ombak besar (yang luar biasa!) sudah cukup mengagumkan. Petang itu juga, aku mengerti jika pencarian MH370 di lautan Hindi yang terbentang luas terus dari pesisir Parangtritis tidak mendatangkan hasil. Hempasan ombak besarnya cukup menakutkan, sungguh. Beberapa kali aku terkemengkelan dek kerana beraninya warga Jogja bermandi-manda di pinggir pantai sana. Ada mitos Nyi Roro Kidul, penguasa kerajaan ghaib di Jogja yang tidak suka eh sama orang yang memakai baju berwarna hijau. Dikatakan potensi lemas/hilangnya si baju hijau di pantai tersebut sangat tinggi. Sungguhpun begitu, sebagai penduduk tempatan yang berhemah, Ady mengingatkan kami bahawasanya, itu adalah kepercayaan misteri dan mitos penduduk yang tidak perlu dipercayai. Buktinya, ramai juga yang memakai persalinan berwarna hijau, bukan seorang dua.

Pun begitu, terasa ngeri memikirkan kami bersenang-senang di pantai ala angker, hampir Maghrib pula toh! (banyak setan).


Sebelum pulang, anak-anak duduk sebentar di pantai yang kian gelap, hanya diterangi lampu-lampu penjual jagung bakar di tepi pantai, walaupun masih ramai yang terlihat berlibur di malam minggu. Bintang-bintang mulai bertaburan di langit Parangtritis, masing-masing melayan perasaan sendiri. Rasa nyaman kami terganggu dek kehadiran seorang pemusik jalanan yang bertanya jika ada lagu Indonesia yang terkenal di Malaysia, untuk dihiburkan - Ady mengingatkan kami: sebuah lagu permintaan bisa dikenakan caj yang tinggi. Kami sedia maklum tentang itu, tetapi ada yang mahu mencuba, meminta lagu "Pencinta Wanita" nyanyian Irwansyah. (kelihatan tema-nya lebih banyak Irwansyah dari Mas Rangga ya?). "Kok lagunya dari zaman bapakku." Begitulah bunyi jawapan yang diberi. Tergelak sakan aku dibelakang, pasti kami ini segerombolan anak-anak Malaysia yang sudah meningkat usianya. Beliau kemudiannya menyanyikan lagu spesial dari band Repvblik, Sandiwara Cinta. Pengakhiran kami di Parangtritis menjadi sangat kelakar dek hadirnya mamat berkenaan.

Hari kedua yang panjang. Aku sangkakan perjalanan kami sudah berakhir, tetapi kami sempat singgah di Alun-Alun Kidul selepas makan malam di Bakmi Jawa PakMan. Ternyata tempat ini lebih keren ya, menjadi tumpuan anak-anak mahasiswa mahasiswi di sekitar bandar utama. (tahukah anda, selain kota Budaya, Jogja juga dikenali sebagai kota Pendidikan kerana bilangan institusi pendidikannya yang banyak?) Walaupun kurang pasti apa tujuannya berkumpul tanpa hala tuju di tengah dataran besar, namun kami masih menikmati pengalaman bergaul bersama penduduk tempatan yang sedang berlibur. Sempat juga kami menaiki beca neon yang super meriah sambil memasang lagu Sheila On 7. Satu perkara yang dapat aku pastikan di sini, ialah masyarakat Jawa memang terkenal dengan kepercayaan terhadap mitos. Di Alun-Alun Kidul ini, terdapat sepasang pohon beringin yang paling terkenal mitosnya. Kononnya, siapa sahaja yang bisa melewati beringin kembar tersebut dengan menutup mata, melalui di tengah-tengah kedua pohon, segala impiannya bisa terkabul. Jadi, tak peliklah jika malam kami di Alun-Alun Kidul, dipenuhi anak-anak muda yang cuba-cuba menutup mata berjalan di tengah orang ramai sambil digelakkan kawan sendiri - cubaan menggapai impian. Gituh doang, harus berusaha lebih, dan tawakkal pada Tuhan?


[Bersambung]

198. Pencinta Perjalanan: Edisi Jogjakarta Final!

Labels:


Older | TOP | Newer

P/S
☆彡☆彡☆彡





You've read my thought. If only I can read yours..